MANAJEMEN RISIKO PADA PERUSAHAAN ADONAN BETON SIAP PAKAI



STUDI AWAL PENERAPAN  MANAJEMEN RISIKO PADA PERUSAHAAN ADONAN BETON SIAP PAKAI
 Sentosa Limanto1

Manajemen risiko merupakan aplikasi dari manajemen umum yang secara khusus membahas strategi untuk mengatasi aktivitas-aktivitas yang menimbulkan risiko yang terjadi. Strategi yang berhubungan dengan cara untuk menghindari risiko yang akan terjadi pada industri dalam hal ini adalah perusahaan adonan beton siap pakai. Perusahaan adonan beton siap pakai adalah usaha pembuatan adonan beton yang pencampurannya dilakukan secara otomatis pada suatu batching plant kemudian dikirimkan kepada konsumen. Penelitian ini mempelajari bagaimana mengelola manajemen risiko pada perusahaan adonan beton siap pakai (readymix concrete), yang terdiri dari tiga tahapan yaitu: mengidentifikasi dan mengevaluasi (mengukur frekuensi dan dampak) dari setiap risiko, memilih metode dan mengimplementasikannya, dan mengontrol kecocokan metode manajemen risiko yang dipilih. Perusahaan adonan beton siap pakai yang berada di wilayah Surabaya menjadi rujukan untuk diteliti,  hasil analisis  menunjukkan bahwa bidang produksi (frekuensi = 1.44 dan dampak = 2.47) dan finansial (frekuensi = 1.92 dan dampak = 2.41), mempunyai risiko dan dampak yang perlu mendapatkan perhatian, terutama pada permasalahan yang berhubungan dengan kebijaksanaan harga dan ketepatan penggunaan material.
Kata kunci: manajemen risiko, dampak, frekuensi, beton siap pakai, batching plant

1.  PENDAHULUAN
Pembangunan gedung berlantai banyak dengan konstruksi utamanya  beton bertulang khususnya untuk kostruksi  balok, kolom dan plat dak beton  yang memakai adonan beton agar hasilnya lebih baik dipakailah adonan beton siap pakai (readymix concrete) yang diproduksi di batching plant pada perusahaan beton siap pakai. Pemakaian beton siap pakai dalam suatu proyek konstruksi dapat merupakan salah satu cara yang efektif karena dapat memberikan keuntungan tersendiri seperti mempercepat didalam melakukan pengecoran dalam suatu proyek konstruksi, tidak membutuhkan tempat untuk menimbun material di tempat proyek, sehingga lingkungan sekitar proyek dapat diatur lebih baik.. Namun dalam upaya ini juga terdapat faktor-faktor risiko yang dapat mempengaruhi tingkat keberhasilan dari perusahaan beton siap pakai. Diantara semua faktor risiko yang berhubungan dengan kualitas, produksi, logistik, keuangan/pembayaran, dan pemasaran (Limanto, S. et al., 2002). Risiko-risiko yang dihadapi itu dapat mengganggu kelancaran bisnis yang dijalankan oleh perusahaan beton siap pakai, bahkan dapat membuat perusahaan tersebut mengalami kerugian. Besar kecilnya kerugian yang dialami tergantung dari besar kecilnya risiko yang dihadapi. Risiko yang ada pada  perusahaan pada dasarnya tidak dapat dihilangkan dan resiko juga dapat mempengaruhi produktivitas, mutu, dan biaya (Kerzner, 2004). Untuk mengelola dan memperkecil dampak dari risiko-risiko tersebut dikembangkanlah suatu strategi yang dinamakan dengan manajemen risiko. Dengan kondisi Indonesia yang seperti sekarang ini, kehadiran manajemen risiko dapat merupakan salah satu strategi penting yang dapat mengelola faktor resiko yang ada. Faktor resiko pada perusahaan adonan beton siap pakai terdiri dari  faktor teknis dan faktor manejerial mempunyai peranan dalam menunjang kelancaran pekerjaan produksi dan kualitas beton yang dihasilkan. 
2.  Landasan Teori
Risiko adalah sesuatu yang mengarah pada ketidakpastian atas terjadinya suatu peristiwa selama selang waktu tertentu yang mana peristiwa tersebut menyebabkan suatu kerugian baik itu kerugian kecil yang tidak begitu berarti maupun kerugian besar yang berpengaruh terhadap kelangsungan hidup dari suatu perusahaan. Beberapa sifat risiko, antara lain
Langsung, risiko berupa kerusakan atau hilangnya suatu benda. Tidak langsung, dalam hal suatu pabrik yang terbakar terdapat kerugian karena usaha terganggu akibat kebakaran tersebut. Tanggung gugat, misalnya: dalam hal perusahaan beton siap pakai salah dalam melakukan mixing dan tidak sesuainya spesifikasi, maka produsen bertanggung jawab untuk akibat buruk hasil produksinya. Risiko yang ditimbulkan pihak lain, contohnya jika kontraktor tidak menyelesaikan proyek tersebut maka akan menimbulkan kerugian. Manajemen Risiko, merupakan aplikasi dari manajemen umum yang berhubungan dengan berbagai aktifitas yang dapat menimbulkan risiko. Siagian dan Sekarsari (2001)  dalam pandangannya bahwa manajemen risiko adalah luas tidak hanya terfokus pada pembelian asuransi tapi juga harus mengelola keseluruhan risiko-risiko organisasi. Definisi tentang manajemen risiko memang bermacam-macam, akan tetapi pada dasarnya manajemen risiko bersangkutan dengan cara yang digunakan oleh sebuah perusahaan untuk mencegah ataupun menanggulangi suatu risiko yang dihadapi  (Kerzner, 2004). Beton siap pakai (Readymix Concrete), adalah beton dimana pencampurannya dilakukan secara otomatis pada satu tempat dan kemudian dikirimkan kepada pemesan dalam bentuk siap pakai (Niehaus, 2005)
Proses Manajemen Risiko, terdiri dari identifikasi dan evaluasi dari setiap resiko, memilih metode dan mengimplementasikan, dan tahap pengontrolan (Dorfman, 2000).
Identifikasi dan evaluasi (terhadap frekuensi dan dampak) dari setiap risiko.
Langkah yang terutama dan yang paling penting dalam menghadapi risiko adalah dengan mengidentifikasinya. Hal ini dikarenakan identifikasi risiko mencakup perincian pemeriksaan strategi perusahaan, melalui risiko potensial mana yang bisa ditemukan dan kemungkinan disusunnya respon, sedangkan untuk mengevaluasi risiko, aspek yang harus selalu dipertimbangkan adalah frekuensi resiko dan potential severity. Frekuensi Risiko adalah suatu metode yang dapat digunakan untuk mengukur probabilitas kehilangan. Metode ini tidak terlalu kompleks, dimana kita hanya perlu mengetahui obyek yang akan di estimasi dan frekuensi terjadinya kehilangan tersebut (Kezsbom, 2001). Potential Severity  disebut juga  dampak dari risiko, apabila terjadi kerugian, maka seberapa besar dampak yang akan terjadi? Beberapa risiko membuat dampak kerugian yang begitu besar, tetepi ada juga yang mempunyai dampak yang kecil.

Memilih metode dan mengimplementasikannya
Cara untuk menangani risiko-risiko menurut Mark S. Dorfman (2000), menggunakan profiling atau risk mapping (Gambar 1.) yaitu  metode loss control  dan  risk financing .
Loss control, adalah suatu kegiatan untuk mengurangi kerugian biaya yang diharapkan dan mengurangi tingkat keseringan dan dampak kerugian yang terjadi. Loss contol sendiri dibagi menjadi tiga yaitu:
 Risk avoidance, adalah suatu penerapan metode yang dilakukan dengan cara menghindari memproduksi produk yang berbahaya.
 Loss prevention, adalah suatu penerapan metode yang digunakan untuk mencegah terjadinya kerugian atau kehilangan.
 Loss reduction, adalah suatu penerapan metode yang dilakukan dengan cara memperkecil dampak-dampak kerugian yang terjadi.
Risk financing, adalah suatu metode yang digunakan untuk menentukan kapan dan kepada siapa biaya kerugian ditanggungkan. Risk financing sendiri dibagi menjadi empat yaitu:
 Risk assumption, adalah suatu penerapan metode yang dilakukan dengan cara menerima akibat dari segala risiko yang terjadi.
 Retention, adalah suatu metode yang dilakukan dengan menahan obligasi untuk mengganti sebagian atau keseluruhan kerugian.
Risk transfer, adalah suatu penerapan metode yang dilakukan dengan memperbolehkan perusahaan untuk mentransfer risiko ke perusahaan lain, selain perusahaan asuransi.
Insurance, adalah suatu penerapan metode yang dilakukan dengan mengasuransikan segala sesuatu yang mempunyai potensi besar untuk terjadi risiko, kepada perusahaan asuransi.

Sehubungan dengan pengimplementasian untuk menerapkan suatu metode akan mempengaruhi biaya, baik biaya langsung ataupun tidak langsung. Permasalahan yang paling utama dalam menerapkan suatu metode manajemen risiko adalah selalu mengidentifikasi biaya secara terus-menerus. Namun biaya yang dikeluarkan tersebut lebih kecil jika dibandingkan dengan biaya jika terjadinya risiko (Siagian dan Sekarsari, 2001)







FREQUENCY OF LOSS



LOW
HIGH



Risk Assumption
Loss Prevention



Also:

Also :


SEVERITY OF LOSS

loss prevention
loss reduction if cost

LOW
and

can be justified.


loss reduction
Assume risk if cost


if the cost

of prevention or


justifies the
reduction cannot


benefits.

be justified.








Insurance
Risk Avoidance







HIGH
Also :

Also :




risk transfer,
loss prevention and



loss reduction,
loss reduction,



loss pevention.
if possible
















                                         Gambar 1. Risk Mapping  (Dorfman, 2000)

Tahap pengontrolan.
Melakukan kontrol untuk memberikan gambaran yang nyata dan sesuai antara  yang direncanakan  dengan  keadaan  yang sesungguhnya sehingga dapat dilakukan perbaikan terhadap resiko yang terjadi. Kondisi yang terjadi akan dinilai bahwa apakah proses manajemen risiko pada suatu perusahaan telah berjalan dengan baik atau belum.

3. METODE  PENELITIAN
Melalui studi literatur dapat memperoleh identifikasi risiko yang terjadi pada perusahaan beton siap pakai. Pengamatan pada perusahaan beton siap pakai difokuskan terhadap bidang operasional produksi, logistik, finansial dan pemasaran. Setelah melakukan pengidentifikasian risiko dan urut-urutan resiko pada setiap bidang operasional maka dibuatlah lembar kuesioner yang didasarkan pada  tingkat keseringan (frequency) dan tingkat kebesaran dampak (severity) dari risiko.  Studi kasus dilakukan pada perusahaan beton siap pakai  di PT.Jaya Readymix, Surabaya (Limanto, S., et al., 2006).

Bidang Operasional
Item resiko
Sub-Item Resiko
Produksi
Sarana dan pelengkap fasilitas
Perencanaan dan penjadwalan pekerjaan
Ketepatan penggunaan material
Sistem proses produksi
Permasalahan cuaca
Bencana tak terduga
Truk mixer,loader,batching plant
Pengaturan dan penundaan jadual
Pemakaian bahan, salah pengetesan
Proses produksi
Musim hujan, kemarau
Banjir, gempa
Logistik
Siklus pemakaian material
Tempat penyimpanan bahan baku
Kehilangan material
Perencanaan pengadaan material
Urutan pemakaian bahan
Silo, tangki air & BBM
Semen, pasir, kerikil,admixture
Pembelian & survei bahan, suplier
Finansial
Jenis kontrak
Modal
Moneter
Kebijaksanaan harga
Kesalahan kontrak, gagal bayar
Swasta, pemerintah
Pengaruh fluktuasi dolar
Pengaruh kondisi ekonomi nasional
Pemasaran
Lokasi lingkungan plant
Sistem pemasaran
Perijinan mobilitas
Lokasi lingkungan proyek
Letak plant, lingkungan sekitar
Cara pemasaran, pangsa pasar
Ijin –ijin dari pihak terkait
Lingkungan kerja proyek
    Tabel 1. Item dan sub-item risiko























Proses Pengolahan Data
Pada tahap identifikasi  risiko, dilakukan pengisian lembar kuesioner dengan  melakukan pengamatan dan wawancara langsung pada  perusahaan beton siap pakai  sehingga dapat  mengetahui lebih seksama terhadap history perusahaan tersebut dalam kurun waktu setahun. Identifikasi resiko terhadap bidang operasional: produksi, logistik, finansial dan pemasaran disertai dengan item dan sub-itemnya (Tabel 1.). Sedangkan dalam tahap evaluasi risiko, dengan menggunakan  analisa mean dan ditunjang  risk mapping / profiling (Gambar 1.)

Analisa mean  dan  risk mapping / profiling
Analisa mean  artinya merata-rata data kwantitas (MF dan MS) yang diperoleh dari hasil pengisian lembar kuesioner terhadap frekuensi resiko (fi) dan severity (si) yang terjadi  pada masing masing bidang operasional sehingga menjadi satu kesatuan nilai. Besaran nilai MF dan MS  dihitung dengan  analisa mean  adalah sebagai berikut:

          MF1    = Rata-rata frekuensi per sub item
                    =  ;      fi  =  frekwensi ke-1,2,3,...,n             .........(1)
          MS1    = Rata-rata severity per sub item
                    =  ;      si  =  severity   ke-1,2,3,...,n               ........(2)



          MF2    = Rata-rata frekuensi per item
                     =  ;      MF1i  =  MF1 ke-1,2,3,...,n                .......(3)
          MS2    = Rata-rata severity per item
                      =  ;  MS1i  =  MS1 ke-1,2,3,...,n                     ......(4)
          MF3      = Rata-rata frekuensi dalam 1 bidang operasional
                       =  ; MF2i  =  MF2 ke-1,2,3,...,n                      ......(5)
          MS3      = Rata-rata severity  dalam 1 bidang operasional
                       =  ; MS2i  =  MS2 ke-1,2,3,...,n                      ......(6)

Risk mapping / profiling   meliputi penyusunan risiko dalam matriks, dengan dimensi pada salah satu sisinya adalah frekuensi kejadian (frequency) sebagai absis dan yang satunya lagi adalah tingkat besaran dampak yang terjadi (severity) sebagai ordinat. Setiap item yang memiliki risiko ditandai dengan suatu titik (.) yang koordinatnya adalah (MF2i,MS2i), untuk mengindikasikan sebuah item dengan prioritas risiko terbesar yang terjadi bila dibandingkan dengan risiko-risiko yang lainnya dalam satu konteks. Risk mapping berasal dari analisa mean, kemudian dituangkan dalam bentuk matriks positioning
Tahap pemilihan metode dan pengimplementasian, analisa deskriptif dilakukan untuk memberikan gambaran secara sistematis dan aktual mengenai pemilihan metode yang sesuai dengan catatan yang terdapat pada risk mapping tersebut dan pengimplementasian terhadap risiko-risiko yang terjadi pada perusahaan beton siap pakai.
Tahap pengontrolan, juga digunakan analisa deskriptif untuk memberikan gambaran secara sistematis dan sesuai mengenai cara pengontrolan berdasarkan perbandingan dari rencana dan aktual, yang dilakukan oleh perusahaan untuk menghadapi risiko-risiko yang terjadi pada perusahaan beton siap pakai

 4. HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN
Obyek penelitian untuk kuesioner dan wawancara langsung pada   perusahaan pengolahan adonan beton siap pakai yang mempunyai batching plant di Surabaya, PT. Jaya Readymix. Ruang lingkup dari penelitian  adalah mengidentifikasi serta mengevaluasi (mengukur tingkat frekuensi dan besarnya dampak) dari setiap risiko yang terjadi, memilih metode serta mengimplementasikan metode yang telah dipilih, serta pengontrolan manajemen risiko dari perbandingan antara rencana dan aktual.
Identifikasi dan evaluasi terhadap risiko-risiko pada  bidang operasional : produksi, logistik, finansial, pemasaran.            
Bidang produksi yang dibahas disini adalah segala sesuatu yang berkaitan dengan produksi baik kegiatannya maupun peralatan yang dapat digunakan untuk menunjang kegiatan produksi langsung di dalam plant. Dari bidang produksi  permasalahan yang akan ditinjau, yaitu: sarana dan pelengkap fasilitas, perencanaan dan penjadualan pekerjaan, ketepatan penggunaan material, sistem proses produksi dan bencana tak terduga.
Bidang Logistik (stok material) yang dibahas disini adalah segala sesuatu yang berhubungan dengan stok material. Dari bidang logistik  permasalahan umum yang akan dibahas adalah siklus pemakaian material, penyimpanan bahan baku, kehilangan material.
Bidang Finansial adalah segala sesuatu yang berhubungan dengan permasalahan finansial pada perusahaan adonan beton siap pakai. Dari bidang finansial permasalahan yang  dibahas, yaitu: jenis kontrak, modal, moneter, kebijaksanaan harga.
Bidang Pemasaran adalah segala sesuatu yang berhubungan dengan permasalahan lokasi maupun siatem pemasaran dari perusahaan  adonan beton siap pakai. Dari bidang pemasaran ini ada empat permasalahan yang akan dibahas, yaitu: lokasi lingkungan plant, sistem pemasaran, perijinan mobilitas, lokasi lingkungan proyek.
Bidang
Item
MF2
MS2
MF3
MS3
1. Produksi
Sarana dan pelengkap fasilitas
1.89
2.83
1.44
2.47

Perencanaan dan penjadwalan pekerjaan
2.00
1.50

Ketepatan penggunaan material
1.25
3.00

Sistem proses produksi
1.00
2.00

Permasalahan cuaca
2.00
3.00

Bencana tak terduga
0.50
2.50
2. Logistik
Siklus pemakaian material
0.67
2.33
0.72
1.88

Penyimpanan bahan baku
0.38
2.00

Kehilangan material
1.00
1.69

Perencanaa pengadaan material
0.83
1.50
3. Finansial
Jenis kontrak
2.00
2.63
1.92
2.41

Modal
1.00
2.00

Moneter
2.67
3.00

Kebijaksanaan harga
2.00
2.00
4. Pemasaran
Lokasi lingkungan plant
1.00
1.25
1.44
1.81

Sistem pemasaran
1.00
2.00

Perijinan mobilitas
2.00
2.00

Lokasi lingkungan proyek
1.75
2.00

             Tabel 2. Identifikasi dan evaluasi (frekuensi dan dampak)
















Dari Tabel 2. diatas dapat terlihat bahwa bidang finansial mempunyai risiko yang paling besar jika dibandingkan dengan bidang produksi, logistik, maupun bidang pemasaran. Sedangkan dampak yang paling besar terjadi pada bidang produksi. Finansial adalah bidang yang menentukan atau ujung tombak dari suatu perusahaan untuk menjalankan proses produksinya.










Pemilihan metode dan pengimplementasian
Menurut langkah pada tahap awal yang telah disebutkan diatas maka rata-rata risiko yang terbesar adalah pada bidang finansial, oleh karena itu pemilihan metode maupun pengimplementasian yang dibahas disini hanya bidang finansial khususnya tentang moneter (Tabel 2.), karena masalah moneter merupakan masalah yang mempunyai rata-rata risiko yang paling besar pada bidang finansial.

                Tabel  3. Pemilihan metode yang digunakan pada bidang finansial   

Metode
Bidang
Loss Control
Risk Financing
Operasional
Risk
Loss
Loss
Risk

Risk


Avoidance
Prevention
Reduction
Assumption
Retention
Transfer
Insurance
Bidang Finansial




 


 Pemilihan metode sesuai  dengan  risk mapping  (Gambar 1.) yang  dapat diimplementasikan,  sebagai berikut:
Loss reduction, dapat dijalankan dengan cara  me-monitoring harga dari peralatan terlebih dahulu sebelum membeli, kemudian dilakukan kalkulasi secara keseluruhan terhadap biaya output dan input pada suatu perusahaan, pada saat terjadi perubahan kurs mata uang asing, khususnya untuk pembelian alat-alat yang harus dibeli diluar negeri, seperti: truk mixer, loader, dan lain-lain.
Risk transfer, pada metode ini, pengimplementasian yang dapat dijalankan adalah dengan cara melimpahkan harga pada konsumen jika ada kenaikan harga BBM ataupun harga bahan baku, dengan cara menyesuaikan harga terlebih dahulu sebelum menjual produk, akan tetapi kenaikan dari harga produk yang akan dijual tersebut tidak dapat terlalu tinggi / drastis. Hal ini disebabkan karena tingkat persaingan harga antar perusahaan sekarang ini sudah sangat ketat. Oleh karena itu pihak perusahaan harus dapat mengkasi ulang dalam kebijaksanaan harga produk-produk yang akan dijualnya melalui berbagai aspek.
Pengontrolan
Tindakan yang dilakukan disini adalah membandingkan antara yang direncanakan oleh perusahaan itu sendiri dengan kejadian sebenarnya yang ada di lapangan (Tabel 4.). Pengontrolan yang seharusnya dibahas disini adalah tentang permasalahan yang mempunyai rata-rata risiko yang paling besar, yaitu pada bidang produksi dan finansial .
Tabel  4. Perbandingan antara rencana  dengan aktual pada  bidang finansial khususnya kebijaksanaan harga dan permasalahan ketepatan penggunaan  material
Rencana
Aktual
Harga solar untuk truk mixer sebelum kenaikan BBM direncanakan sebesar          Rp 2200,-/km (1km = 1 lt)

Dalam 1 hari dapat membeli :
  pasir = 147 m3
  kerikil = 157 m3





Harga solar untuk truk mixer sesudah kenaikan adalah Rp 45.00km/1km / lt)


Dalam 1 hari dapat membeli :
  pasir = 110 m3
  kerikil = 110 m3
dengan budget yang sama dengan rencana

Untuk semen, terjadi kenaikan 35 % dari harga semula

5. KESIMPULAN
        Terhadap identifikasi dan evaluasi resiko: hasil penelitian mendapatkan bahwa pada  bidang operasional finansial yang mendapatkan nilai MF3 =  1.92 dan MS3 = 2.41 Bidang operasional produksi  memperoleh  nilai  pada MF3 =1.44 dan MS3 = 2.47.
        Terhadap pemilihan metode dan pengimplementasian untuk memberikan solusi terhadap hasil identifikasi dan evaluasi tersebut, langkah awal yang diambil oleh perusahaan untuk mengatasi kerugian / kehilangan adalah berusaha mencegah terjadinya kerugian / kehilangan (loss prevention). Dan apabila benar-benar terjadi kehilangan / kerugian tersebut, maka perusahaan berusaha untuk mencari cara untuk mereduksi kerugian / kehilangan, dengan cara-cara yang dirasa perusahaan dapat mengurangi dampak yang terjadi (loss reduction). Setelah dapat mereduksi maupun gagal mereduksi, perusahaan akan melakukan pemeriksaan dan pendataan terhadap kerugian dan kehilangan yang terjadi (risk assumption).
         Bidang  operasional finansial: pengontrolan  terhadap masalah kebijaksanaan harga perlu mendapatkan perhatian/dikaji lebih jauh dan pasti. Pengontrolan yang dilakukan biasanya berdasarkan dari pengalaman-pengalaman sebelumnya. Sedangkan pada bidang operasional produksi yang perlu mendapatkan perhatian adalah ketepatan dalam penggunaan material dan faktor cuaca.
      DAFTAR PUSTAKA
 Dorfman, Mark S. 2000, Inroduction to Risk Management and Insurance, Prentice Hall International, London.
 Kerzner, Harold. 2004, Project Management, Baldwin-Wallace College Barea, Ohio
 Kezsbom, D.S., Edward, K. 2001, The New Dinamic Project Management: Winning through the Competitive Advantage. Wiley, England.
 Limanto, S., Arief, T.A., Josep, B., Sanjaya, A. 2002, Studi Awal Kebijaksanaan Perusahaan Concrete Readymix dengan  Menggunakan Metode Fuzzy Dalam Memilih Penyuplaian Material Beton, Surabaya, Indonesia: Tugas Akhir  Teknik Sipil, Universitas Kristen Petra, Surabaya.
 Limanto, S., Chandra, H.P., Sutanto, A., Gunawan, T. 2006, Mnajemen Resiko Bidang Operasional Pada Readymix Concrete, Surabaya, Indonesia: Tugas Akhir Teknik Sipil, Universitas Kristen Petra, Surabaya.
 Niehaus, Harrington. 2005, Risk Management and Insurance, second edition.
 Siagian, Faira dan Sekarsari, Jane. 2001, Penerapan Model Manajemen Risiko pada Proyek Konstruksi Joint Venture di Indonesia Suatu Studi Kasus. Universitas Trisakti, Jakarta.



Berbagai sumber

SILAHKAN COPY JIKA ARTIKEL INI MENARIK NAMUN HARAP CANTUMKAN SUMBERNYA




Artikel terkait:

{ 0 komentar... read them below or add one }

Poskan Komentar

terima kasih telah berkunjung sobat.
Silahkan komentar,kritik dan sarannya
setidaknya tegur sapa.heheh